Pandemi global telah mengubah banyak aspek kehidupan sehari-hari.

Para atasan telah belajar bahwa staf mereka tidak perlu berada di kantor untuk menyelesaikan pekerjaan. Karyawan menyadari bahwa bekerja dari rumah tidak berarti lebih sedikit stres.

Pasar forex juga agak bergejolak karena pandemi COVID-19. Meskipun tidak semua berita buruk.

Berikut merupakan tiga cara pandemi telah mengubah iklim trading forex:

1. Mata Uang Utama yang Reaktif

Secara umum, bagaimana negara-negara merespons pandemi memengaruhi ekonomi lokal mereka.

Negara-negara dengan kasus COVID-19 yang tinggi kemungkinan melihat mata uang yang melemah. Pasar yang berhasil menahan penyebaran pandemi mengalami ekonomi yang lebih stabil.

Sebagian besar pasar reaktif karena ketidakpastian virus. Hal ini terlihat pada fase awal pandemi.

Pasar forex menggemakan volatilitas, menciptakan lanskap penilaian yang menantang.

Sterling Inggris, khususnya, merosot 15% terhadap dolar AS pada paruh pertama tahun 2020. Mata uang ini turun ke level terendah terhadap dolar AS dalam tiga dekade, setelah lockdown pertama pada Maret 2020.

Sementara dolar AS tampak stabil pada fase awal, kemudian berada di bawah tekanan pada tahun 2021 ketika virus menyebar.

2. Pasar Negara Berkembang Menemui Valuasi yang Berfluktuasi

Nilai tukar pasar forex negara berkembang juga terpengaruh pada hari-hari awal pandemi.

Keamanan dolar AS yang dirasakan mendorong mata uang pasar negara berkembang ke rekor terendah. CNBC melaporkan bahwa rand Afrika Selatan merosot 32% terhadap dolar pada kuartal pertama tahun 2020. Nilai peso Meksiko juga turun 24%.

Analis mengatakan pembuat kebijakan di pasar negara berkembang mungkin membiarkan mata uang mereka terdepresiasi. Mereka melakukannya dengan harapan bahwa hal ini akan menyerap guncangan dalam ekonomi lokal mereka.

Misalnya, mata uang floating utama seperti rand dan peso dapat melihat manfaatnya. Seorang analis menggambarkan langkah itu sebagai "escape vaults" untuk menyangga devaluasi pertumbuhan.

Pergerakan seperti itu dapat menyebabkan undervaluasi mata uang pasar negara berkembang, kata analis pasar.

Hal ini menyiratkan bahwa nilai tukar lebih rendah dari yang seharusnya, relatif terhadap faktor-faktor lain. Hal ini dapat menunjukkan daya beli mata uang dan pasokan permintaan yang kuat.

3. Mengubah Gaya Trading

Pandemi juga memicu perubahan di luar pasar. Gaya trading telah berubah, menurut sebuah studi Greenwich Associates. Survei tersebut mensurvei investor forex di seluruh dunia.

Ia mengungkapkan bahwa pandemi menaikkan volume pada platform dealer tunggal; voice trading juga naik.

Investor melihat semakin pentingnya dalam membentuk hubungan dengan dealer di pasar forex. Ini terutama karena likuiditas yang dirasakan menurun, [catatan survei].

Investor forex semakin beralih ke volume yang lebih kecil, lebih memilih untuk memecah trading yang lebih besar. Mereka juga menunda eksekusi trading mereka. Laporan Greenwich mencatat bahwa perubahan perilaku ini diperkirakan akan tetap terjadi pascapandemi.

Dan dengan pasar forex yang kini hampir sepenuhnya digital, 20% investor forex mengatakan mereka telah meningkatkan penggunaan alat voice trading.

Sekitar 67% menggarisbawahi hubungan dalam pasar forex sebagai perkembangan yang signifikan. Namun, lebih banyak investor forex beralih ke algoritme sebagai alat dalam trading mereka.

Tertarik untuk mengikuti jejak mereka? Platform seperti Forex4you menawarkan serangkaian alat yang dirancang untuk membantu trading forex. Trading Central menyediakan analisis teknikal gratis dari enam pasangan mata uang utama termasuk GBPUSD, USDJPY, dan AUDUSD.

Kesimpulan

Volatilitas pasar sebagai akibat dari pandemi dapat bertahan lebih lama. Ini kemungkinan karena bank sentral ingin kembali ke keadaan normal setelah dua tahun stimulus ekonomi besar-besaran.

Ada ketidakpastian seputar bagaimana pasar akan bertahan saat pandemi mulai mereda. Bisnis harus belajar beradaptasi dengan norma pasar baru. Dan mereka harus melakukannya tanpa bantuan pemerintah lebih lanjut.

Pandemi telah menghasilkan banyak hal yang tidak diketahui, menciptakan lingkungan yang tidak dikenal. Akan ada beberapa dugaan yang terlibat dalam mencari tahu bagaimana hal-hal akan terjadi.

Ketidakpastian ini kemungkinan akan meluas dan menyebabkan pasar forex bergejolak.

Jika Anda takut dengan hal-hal yang tidak diketahui, pertahankan keterampilan trading Anda dengan banyak latihan. Ini dapat membangun ketahanan dan lebih mempersiapkan Anda untuk lanskap pasar yang tidak menentu.

Beberapa platform trading menyediakan akun demo sehingga Anda dapat melakukan trading forex secara gratis.

Misalnya, Forex4you memberikan pengalaman trading langsung di Live Market. Anda dapat melakukannya tanpa modal atau risiko mengalami kerugian yang signifikan.

Platform ini mendukung lebih dari 150 instrumen transaksi trading, termasuk mata uang dan komoditas, sehingga Anda dapat berlatih dengan pasangan mata uang yang berbeda.

Platform trading tersedia untuk diunduh di perangkat seluler dan desktop. Anda dapat mengunduhnya di Microsoft Windows dan Apple Mac OS.

Anda juga dapat mengikuti trading dengan lebih banyak pengalaman. Layanan copy trading Fore4you - Share4you - memungkinkan Anda untuk menyalin aktivitas trader yang ahli dalam forex. Mereka kemungkinan besar mahir dalam menghadapi kondisi pasar yang tidak menentu. Anda bisa belajar dengan mengamati aktivitas trading mereka.

Trading Forex melibatkan risiko yang signifikan terhadap modal yang Anda investasikan. Harap baca dan pastikan Anda sepenuhnya memahami Pengungkapan Risiko kami.

Artikel terkait